Gemilangtrimeidhasari's Blog

i say whatever

From Puncak With Love and With Universitas Gunadarma 17 Oktober 2009

Filed under: Pengalaman pribadi — gemilangtrimeidhasari @ 11:08 AM

Pada liburan setelah UTS semester 4 tepatnya Rabu tanggal 30 April 2008, gw sama teman-teman kuliah ada Icha, Nene, Wiwi, Nda, Jambi, Kodok, Kadal, Item, Lohan, Kliwon, Engkong, dan Danil liburan ke Puncak, Jawa Barat untuk nginap selama 3 hari. Salah satu teman gw (Engkong) ngajak teman SMAnya, gw ga tau namanya sedangkan teman-teman gw udah terlebih dulu kenal dia katanya sih namanya Mueb. Bagi gw sih ga masalah belum kenal Mueb, jadinya ya sok kenal aja, tapi selama perjalanan ke Puncak ada kejadian-kejadian yang aneh dan yang buat gw sama dia saling respect, kaya’ ada kode alam gitu, contohnya, gw ga sengaja injek kakinya dia sebelum perjalanan ke Puncak, terus waktu kita semua lagi berteduh di warung daerah Bukit Pelangi karna hujan deras dan kilat yang terus menerus, gw liat resleting celananya dia kebuka dan spontan gw kasih tau dia. Hehe..Lucunya lagi setelah beberapa jam perjalanan, akhirnya kita sampai di penginapan rumah Bi Timah, gantian dia yang kasih tau ke gw klo resleting celana gw kebuka. Hehe.. Dan waktu mau makan malam kita semua kumpul, makan pake ayam bakar yang kita buat sendiri yang beralaskan daun pisang jadi kita makan ga pake piring, ayam bakar sama nasi juga dicampur aja, seru deh !! tapi tanpa disadari Mueb duduk tepat didepan gw.

Di hari kedua kita pergi ke Kebon Raya Cibodas, kita main-main dan foto-foto di air terjun yang untuk menuju ke tempat itu kita butuh perjalanan sekitar 45 menit dengan jalan kaki. Karena terlalu asyik main air, kita sampai lupa waktu dan sudah ga ada orang lagi disekitar air terjun. Lalu kita pulang dengan rasa was-was lewat jalan yang rute-nya lebih jauh dari waktu berangkat. Kita takut ketemu anjing hutan ataupun babi hutan yang sangat ganas. Alhamdulilah ditengah perjalanan kita ketemu petugas penjaga wilayah itu yang lagi bawa mobil pick-up, lalu kita numpang mobil itu untuk sampai ke pintu utama. Petugas itu sempat bilang “untung nak tadi ketemu kita seandainya kalian jalan kebawah pasti ketemu babi hutan, karna saya tadi sudah ketemu”. Alhamdulilah Ya Allah masih dikasih selamat. Sepulang dari Cibodas, gw lagi masak sama teman-teman, ga tau kenapa Mueb ikutan masak juga.

Dan di hari ketiga tanggal 2 Mei 2008, kita rencana pulang setelah teman-teman cowok sholat Jum’at. Sebagian teman cowok sudah berangkat ke masjid tapi Item, Engkong, dan Mueb waktu perjalanan mau ke masjid, ketemu anak kecil lalu mereka tanya “Dik, mau sholat Jum’at atau sudah pulang”, anak kecil itu jawab “sudah pulang Kak”. Karena malu mereka cepat-cepat pulang ke penginapan. Sekitar jam setengah tiga kita pamitan ke Bi Timah untuk pulang, Bi Timah menyuruh kita untuk sholat Asar dulu di penginapan, tapi kita jawab “di At-Tawwun aja Bi”. Waktu lewat At-Tawwun, kita malah lanjutin perjalanan, alhasil kita ga jadi sholat Asar, kita malah asyik beli ubi Cilembu. Hehe..Di tengah perjalanan terjadi perbincangan sambil makan ubi Cilembu tentang mau pulang lewat Bukit Pelangi atau Tajur, kita sepakat untuk lewat Bukit Pelangi. Sampai di Bukit Pelangi, tiba-tiba motornya Item paling depan yang dikendarai Mueb dan Engkong kecelakaan. Motornya mental, Mueb dan Engkong luka parah. Mereka langsung dibawa pake angkot ke Rumah Sakit Salak di Bogor yang lumayan jauh dari Bukit Pelangi. Gw juga sempet marah-marah ke supir angkotnya yang bawa mobil santai seenaknya dan supir angkot itu bilang “sabar mba nanti darahnya juga berhenti”, gila mana mungkin luka sebesar dan sebanyak itu darah bisa berhenti. Gw juga marahin tukang bensin eceran yang jualin bensin seenaknya, tambah kesel lagi waktu tukang bensin ngledekin kita cewek-cewek, dia g tau kali ya ni lagi emergency. Huuh…Di Rumah Sakit gw yang urusin administrasinya Mueb dan Engkong. Waktu ditanya sama bagian administrasi tentang biodatanya Mueb gw cuma bisa bengong. Akhirnya gw cari KTPnya Mueb dan dari situ gw jd tau siapa nama aslinya dia.Hehe.. Mueb dapat 27 jahitan di siku dan lututnya sedangkan Engkong cuma lecet-lecet aja. Dari kecelakaan itu, gw bisa ambil hikmahnya, klo cowok jangan sampai ga sholat Jum’at karna itu wajib hukumnya dan sholat lima waktu itu juga wajib dikerjakan, karena yang jadi korban dalam musibah kecelakaan itu yang ga sholat Jum’at, Mueb, Engkong, ‘n Item walopun Item cuma motornya aja yang rusak. Musibah ini jadi teguran buat mereka dari Allah, Ya semoga musibah ini bisa membuat mereka jadi manusia yang lebih baik lagi, amin. Keesokan harinya Mueb sms gw buat ucapin makasih atas bantuannya, gw pikir cuma sms biasa, ga taunya Mueb terus-terusan sms gw. Atas semua “kejadian” itu, gw ga pernah berpikir yang macam-macam. “Kejadian-kejadian” itu juga ga pernah gw sadari, ya let it flow aja.

Dua minggu setelah kecelakaan itu, tanggal 14 Mei 2008 yang bertepatan dengan ultah gw yang ke-20, gw sama teman-teman jenguk Mueb ke rumahnya dan di rumah itu juga gw disiram pake air kopi sama teman-teman. Terus gw disuruh mandi sama nyokapnya, Engkong spontan bilang ke nyokapnya Mueb “ Tante ni calonnya Mueb”, nyokapnya langsung bilang “ oh sini sayang, calon mantuku”, gw jadi salah tingkah dan teman-teman juga langsung heboh gitu. Haha.. Tepat sebulan setelah kecelakaan itu tanggal 2 Juni 2008 Mueb nembak gw, lucu waktu nembaknya, pake kata-kata yang ga biasa gw alamin, “Get, kita pacaran yuk !”. Hihi…….jadi salah tingkah banget. Dan gw ngrasa Mueb baik dan tulus sayang sama gw, gw juga respect dan sayang sama dia, ya gw terimalah dia. Mueb sering bilang klo kecelakaan itu kecelakaan yang bawa berkah. Huehehe.. Alhamdulilah sekarang gw masih pacaran sama Mueb. Karna sayangnya dia sama gw, dia sampai beli perdana IM3 jadi sms-an makin lancar deh, komunikasi sama teman-teman juga ok, apalagi sekarang ada Paket 2000 sms, sms-an udah ga perlu mikirin pulsa lagi deh. Pulsa internet@durasi juga bikin gw sama Mueb jadi sering online terus. IM3 buat gw ga putus komunikasi sama Mueb dimanapun kita berada. Thank’s IM3…

Kalau seandainya gw ga kuliah di Universitas Gunadarma, mungkin gw juga ga akan ketemu dengan pangeranku yang baik hati dan tinggi besar. Hehe.. Gw sangat bersyukur atas apa yang udah gw dapat selama ini, Allah sangat memberkahi kehidupan gw, meridhoi dan selalu memberikan yang terbaik.

this’s my King in heart🙂

 

9 Responses to “From Puncak With Love and With Universitas Gunadarma”

  1. agung Says:

    auw”,,,dimana cinta pertama kali ditemukan,awalnya dari musibah,,
    n berlanjut sampai sekarang,,
    sukur” sampai ke jenjang pernikahan.
    amin.

  2. Fadhli Says:

    Ceilah Getri,, prikitiw…
    Kisah lo cukup keren jg Get,, hehehehe….

  3. adirasa Says:

    halah,,
    plis dong jangan di publish,,
    takut terkenal saya,,

  4. gurun Says:

    blognya siapa niii


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s